KONSEP KIAI SAHAL DALAM MEMBACA REALITAS SOSIAL

Judul Buku : Fiqh Sosial Kiai Sahal Mahfudh; Antara Konsep dan  Implementasi

Penulis : Jamal Ma’mur Asmani

Penerbit : Khalista, Surabaya

Cetakan : I, Desember 2007

Tebal : xxxiii + 373 halaman

Peresensi : Fikrul Umam MS*

Fiqh sosial Kiai Sahal merupakan konsep aktif-progresif dan selalu mengacu pada lima prinsip pokok; pertama, interpretasi teks-teks fiqh secara konstektual. Kedua, perubahan pola bermazhab dari qauly (tekstual) ke manhaji (metodologis). Ketiga, verifikasi mendasar mana ajaran yang pokok (ushul) dan yang cabang (furu’). Keempat, fiqh dihadirkan sebagai etika sosial, bukan hukum positif Negara. Kelima, pengenalan metodologi pemikiran filosofis, terutama dalam masalah sosial dan budaya.

Sehingga fiqh bersenyawa langsung dengan ’af’al al-mukallifin sikap perilaku, kondisi, dan sepak terjang orang-orang muslim dalam semua aspek kehidupan, baik ibadah maupun muamalah (interaksi sosial ekonomi). Buku ini hadir untuk merekam perjalanan KH. Muhammad Ahmad Sahal Mahfudh (pengasuh PP. Maslakul Huda Kajen, Pati dan Direktur Madrasah Mathaliul Falah Kajen, Pati), baik perjalanan hidupnya, intelektualnya, kunci sukses atau tips-tips khusus kesuksesannya belajar di pesantren, perjuangan kemasyarakatannya, karir akademisnya, hingga gaya kepemimpinan beliau dan pergulatannya dalam melahirkan dan mengembangkan fiqh sosial yang spektakuler.

Sosok Kiai Sahal yang dekat dengan masyarakat sekitar Kajen, begitu terbuka dan membantu masyarakat dalam memecahkan problematika kehidupan yang akhir-akhir ini sulit dipecahkan. Terbukti selain figur Kiai Sahal adalah seorang ulama tersohor, beliau juga pemimpin, ekonom, pendobrak kebekuan (pemecah masalah), dan sebagai ulama tidak diragukan lagi kapasitas keilmuan agamanya, khususnya penguasaan ’kitab kuning’ atau al-Turast al-Islami, mulai dari Bahasa Arab dan ilmu alatnya seperti nahwu, sharaf, balaghah, manthiq, arudh, fiqh, ushul fiqh, qawaid fiqh, tauhid, tasawuf, dan lain-lain.

Kiai Sahal juga intensif dan ekstensif mengembangkan paradigma berpikir rasional-filosofis dengan optimalisasi fungsi Ushul Fiqh. Salah satu kitab yang dikarang Kiai Sahal adalah Thariqatul Husul ’ala Ghayah al-Wushul (Hasyiyah kitab Lubbul Ushul karangan Imam Zakariyya al-Anshari). Dan al-Bayan al-Mulamma ’an Alfazh al-Luma (Syarah kitab Luma karangan al-Syaerozi). Selain peran ulama, beliau seorang ekonom dan teruji keberhasilannya, sehingga berdirilah BPR Artha Huda Abadi tidak lepas dari sentuhan Kiai Sahal. Konsep dan implementasinya di lapangan dalam bidang ekonomi membawa kemajuan setahap demi setahap perkembangan dan kemajuan dunia ekonomi. Kiai Sahal selalu mendorong agar para Kiai dapat hidup mandiri dalam ekonominya, tidak bergantung pada pihak luar, apakah para pengusaha, politisi maupun pemerintah, baik dalam memenuhi kebutuhan rumah tangganya atau pembangunan pondok pesantrennya.

Kepedulian, perhatian, dan partisipasi aktif Kiai Sahal dalam lapangan ekonomi kerakyatan tidak lepas dari bakat inhern beliau, yaitu fiqh. Kiai Sahal ingin membuktikan bahwa fiqh tidak hanya berkaitan dengan Ibadah mahdhah (relasi vertical), Namun juga mampu mengeluarkan manusia dari jeratan kemiskinan dan keterbelakangan pendidikan. Menurut KH. Muadz Thohir, Kiai Sahal sering menjadi bahan rujukan para masayekh, dalam konteks ini, beliau memberikan saran kepada para Kiai untuk mampu membaca situasi aktual dan mempersiap diri untuk menghadapinya. Beliau sadar bahwa kemajuan zaman dan perkembangannya tidak mungkin dibendung, agar para Kiai tidak kaget dengan perubahan dan perkembangan zaman, baik budaya, teknologi, dan lainnya, para Kiai harus siap menjawab tantangan zaman.

Pergulatan panjang Kiai Sahal dalam lapangan fiqh sosial, ternyata membawa perubahan besar dan dahsyat dalam lapangan pemikiran pesantren dan akademis (perguruan tinggi), ekonomi kerakyatan, kebudayaan, kelembagaan (pesantren dan NU), dan politik kebangsaan. Kiai Sahal mendapat kehormatan mendapat Doctor Honoris Causa dari UIN Syarif Hidayatullah Jakarta karena kontribusi besarnya dalam mendinamisir pemikiran fiqh pesantren dari normative ke analitis-konstektual, dari tekstual ke rasional filosofis. Gagasan-gagasan Kiai Sahal dalam dunia pesantren dan eksistensinya membawa ide-ide segar sebagaimana mencetak santri-santri berkualitas. Memahami pemikiran progresif fiqh social Kiai Sahal mendorong santri dan Gus-gus muda pesantren belajar secara mendalam ilmu Ushul Fiqh dan mengembangkannya untuk merespon tantangan modernisasi sekarang ini. Sehingga dunia pesantren melahirkan pemikir-pemikir muda pesantren dan NU yang progresif, transformatif, dan inovatif dan berani keluar dari mainstream pemikiran NU, tapi tetap dalam koridor Ahlussunnah wal-Jamaah.

*Fikrul Umam MS adalah alumnus Pesantren Raudlatul Ulum Guyangan, Pati. Sekarang sedang study di kampus UIN Sunan Kalijaga Jogjakarta.

3 thoughts on “KONSEP KIAI SAHAL DALAM MEMBACA REALITAS SOSIAL

Tinggalkan Balasan

Isikan data di bawah atau klik salah satu ikon untuk log in:

Logo WordPress.com

You are commenting using your WordPress.com account. Logout / Ubah )

Gambar Twitter

You are commenting using your Twitter account. Logout / Ubah )

Foto Facebook

You are commenting using your Facebook account. Logout / Ubah )

Foto Google+

You are commenting using your Google+ account. Logout / Ubah )

Connecting to %s